Rumah Walewangko, Rumah Adat Provinsi Sulawesi Utara


Provinsi Sulawesi Utara merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di Pulau Sulawesi dan berada di paling ujung Pulau Sulawesi. Provinsi yang memiliki ibukota Kota Manado ini selain dikenal mempunyai stok wanita cantik paling banyak di Indonesia, ternyata juga diketahui mempunyai keragaman kebudayaan dari suku-suku yang tinggal serta hidup didalamnya. 

Provinsi Sulawesi Utara ini sendiri tersusun dari berbagai macam suku, selain suku Minahasa yang merupakan mayoritas suku para penduduknya, ada juga suku-suku lainnya seperti suku Gorontalo, Bolaang Mongondow, suku Sangir Talaud, bahkan suku Tionghoa. 

Jika berbicara mengenai ikon kebudayaan Provinsi Sulawesi Utara, maka yang paling kerap diangkat di kancah nasional yaitu kebudayaan dari suku Minahasa. Termasuk di dalam hal rumah adat Sulawesi Utara. 

Desain bangunan yang sudah ditetapkan dan juga secara resmi menjadi desain rumah adat Provinsi Sulawesi Utara yaitu desain rumah Walewangko. Desain pada rumah adat ini merupakan desain rumah adat untuk penduduk suku Minahasa. Walewangko atau yang disebut juga rumah Pewaris ini mempunyai beberapa keunikan dan juga ciri khasnya tersendiri baik itu dari segei arsitektur, ataupun struktur bangunannya. Nah, di kesempatan ini kami akan mengulas keunikan-keunikan tersebut seperti apakah rumah adat tersebut? berikut ini penjelasannya. 

1. Arsitektur dan Struktur Rumah Walewangko 

Sama halnya seperti kebanyakan rumah tradisional di Pulau Sulawesi, rumah adat Walewangko ini juga berstrukturkan rumah panggung serta terbuat dari bahan dasar yang berasal dari alam. Kayu-kayuan dipakai untuk bagian lantai, dinding, tiang, dan juga perlengkapan rumah lainnya. Seentara pada bagian atapnya memakai bahan daun rumbia, walaupun belakangan ini bahan dari seng atau dari genting tanah lebih kerap dipakai. 

Struktur tiang pada rumah adat Provinsi Sulawesi Utara ini memungkinkan adanya sebuah tangga yang berguna sebagai jalan masuk bagi seseorang yang akan naik ke atas rumah adat. Ada 2 tangga pada rumah adat suku Minahasa ini, satunya terletak dibagian kiri, dan satunya lagi terletak dibagian kanan rumah adat secara simetris. Secara keseluruhan, desain pada rumah Walewangko ini dapat dikatakan telah seperti desain rumah modern. Sistem sirkulasi udara yang dipunyai dengan adanya jendela serta ventilasi dalam jumlah banyak memungkinkan jika rumah Walewangko ini begitu nyaman untuk dihuni.

2. Fungsi Rumah Walewangko 

Selain berfungsi sebagai ikon kebudayaan bagi masyarakat suku Minahasa, rumah adat Provinsi Sulawesi Utara ini dimasa lampau juga berfungsi sebagai tempat tinggal bagi tetua adat. Untuk menunjang fungsi kepraktisannya tersebut, maka rumah adat ini dibagi ke dalam beberapa bagian ruang utama, yakni yang disebut dengan Lesar, Sekey, dan juga Pores. 

A. Lesar atau bagian depan Rumah Adat 

Lesar atau bagian depan rumah adat merupakan ruangan yang digunakan oleh para tetua adat dan juga kepala suku ketika hendak memberikan wejangan ataupun maklumat kepada para warga. Bagian ini dapat juga disebut dengan teras atau beranda, sebab tidak dilengkapi dengan dinding sehinggga bisa juga dipakai sebagai tempat bersantai ataupun mengobrol sesama para anggota keluarga dan juga tetangga. 

B. Sekey atau Serambi depan 

Berbeda halnya dengan Lesar yang tanpa menggunakan dinding, sekey ini justru dilengkapi dengan dinding tertutup dan terbuat dari bahan dasar kayu. Letaknya persis berada dibagian depan pintu masuk sesudah melewati Lesar. Fungsi dari ruangan ini adalah sebagai tempat untuk menerima para tamu, mengadakan musyawarah, ataupun sebagai tempat digelarnya upacara adat. Pada Sekey ini terdapat berbagai macam hiasan dan juga pajangan etnik khas suku Minahasa. 

C. Pores

Pores merupakan ruangan yang terletak setelah melewati Sekey. Ruangan ini difungsikan sebagai tempat menerima kerabat dekat dan juga sebagai tempat bercengkrama bersama dengan keluarga. Pada saat sedang ada hajat ataupun acara adat, maka ruangan ini selalu digunakan oleh para ibu-ibu untuk berkumpul sementara itu para pria duduk dibagian ruang Sekey. Ruang ini juga menjadi tempat penghubung langsung dengan beberapa ruang lainnya, seperti di ruang dapur dibagian belakang, kamar tidur, dan tempat makan. 

3. Ciri Khas dan Nilai Filosofi Rumah Walewangko 

Ada beberapa ciri khas yang yang membedakannya rumah adat Provinsi Sulawesi Utara ini dengan rumah adat lainnya yang ada di Indonesia. Beberapa ciri khasnya tersebut ada pada desainnya yang simetris jika dilihat dari depan, adanya 2 buah tangga sebagai pintu keluar masuknya yang arahnya saling berlawanan, dan juga adanya sebuah pagar yang berukir yang mengelilingi ruang adat ini.

No comments: