Kesenian Peksimoi



Peksimoi adalah kesenian dalam bentuk slawatan yang dipentaskan oleh para penari yang juga merangkap sebagai vokalis. Kata peksimoi sendiri diambil dari kata peksi yaitu burung dan moi yaitu baik, berarti peksiomi artinya adalah mempunyai cita-cita yang tinggi, yang mendambakan kebaikan atau keluhuran.

Sama seperti slawatan pada umumnya, Peksimoi ini sendiri mengisahkan riwayat nabi Muhammad S.A.W. Syair yang ada di dalamnya terdiri dari 2 macam yaitu yang berbahasa Arab dan berbahasa indonesia. Pada syair berbahasa Arab ini diambilkan dari buku Tlodo Barzanji dan berisikan dakwah dalam pendidikan Islam. Pada syair berbahasa Indonesia ini berisikan ucapan selamat datang, terima kasih dan lain-lainnya.

Fungsi dari pertunjukan Peksimoi ini adalah sebagai sarana hiburan atau tontonan bagi masyarakat. Jumlah para penari pada kesenian ini bebas, yaitu tergantung dari banyaknya anggota dan juga luasnya arena.

Jenis kesenian ini yaitu tidak memakai naskah, namun menggunakan pedoman Kitab Tlodo Barzanji. Kostum yang dikenakan para pemain adalah setangan leher berwarna hijau, pakaian putih, celana panjang berselempang, kaos kaki, dan topi atau pet. Dulu para penari ini memakai baret sebagai tutup kepalanya, namun dalam perkembangannya kemudian para penari memakai pet. Para pemain kesenian ini tidak menggunakan riasan muka.

Penari yang berada diujung dan juga pangkal barisan akan memakai topi pet, sedangkan para pemain instrumen musik memakai celana panjang dan berpeci. Gerak tarian disini adalah gerakan ungkapan kegembiraan yang dipadukan dengan gerakan pencak silat, dengan disetiap pergantian gerak akan ditandai sikap hormat.

Vokal yang disampaikan adalah dalam bentuk nyanyian yang berbahasa Arab dan juga Indonesia, dan dilantunkan oleh para penari dan pemain instrumen. Instrumen musik dalam kesenian ini menggunakan 3 buah terbang genjreng dan juga 1 jedor, dengan 2 atau 3 orang vokalis sebagai bowo.

Tempat pementasan yang digunakan adalah arena dan biasanya menggunakan tempat di halaman rumah. Pertunjukan ini diselenggarakan diwaktu malam hari, yaitu selama kurang lebih 4 jam, mulai jam 20.00 sampai jam 24.00. Pada zaman dahulu alat penerangan yang digunakan berupa obor atau lampu keceran, sedang saat ini orang menggunakan lampu petromak.

Suka artikel berjudul Kesenian Peksimoi, Yuk bagikan ke: