Tari Tea Eku, Tarian Tradisional Dari Daerah Nagekeo, Flores Provinsi NTT


Tari Tea Eku, Tarian Tradisional Dari Daerah Nagekeo, Flores Provinsi NTT

Tari Tea Eku adalah tarian tradisional yang berasal dari daerah Nagekeo, Flores, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Tarian ini dimainkan oleh beberapa penari perempuan yang menari dengan menggunakan sapu tangan atau kain kecil sebagai atribut dalam menarinya. Tarian ini merupakan salah satu tarian tradisional yang cukup terkenal di daerah Nagekeo, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), dan sering ditampilkan diberbagai acara seperti pada upacara adat, penyembutan tamu penting dan juga acara budaya.

Daftar Isi

Asal Mula Tari Tea Eku

Sejarah Tari Tea Eku ini masih belum diketahui dengan pasti. Namun dari beberapa sumber yang ada, dikatakan bahwa Tari Tea Eku ini berasal dari daerah Boawae, Nagekeo, Flores, Provinsi NTT. Tari Tea Eku dahulunya sering ditampilkan diacara pesta adat masyarakat disana. Nama Tari Tea Eku sendiri diambil dari kata Tea dan Eku. Tea berarti getar, hal ini dapat dilihat dari gerakan kaki para penari yang mengetaran irama musik. Sedangkan kata Eku berarti lambaian sapu tangan, hal ini dapat dilihat dari atribut yang digunakan, yakni sapu tangan.

Pertunjukan Tari Tea Eku

Dalam pertunjukannya, Tari Tea Eku ini biasanya dimainkan oleh 4 sampai 6 orang penari perempuan. Dengan diiringi musik pengiring, para penari akan menari dengan gerakan yang sangat anggun sembari memainkan sapu tangan mereka. Pertunjukan tarian ini diawali dengan sapaan pendek yang disebut dengan Bhea, kemudian dilanjutkan dengan 5 (lima) gerakaa utama penari. Setiap pergantian gerak tersebut, para penari melakukan gerakan yang disebut dengan Ji, dimana para penari akan mencari posisi yang ideal dalam pergantian gerak. Setelah gerakan utama selesai, kemudian akan diakhiri dengan lambaian tangan kepada para penonton sebagai salam penutup.

Pengiring Tari Tea Eku

Dalam pertunjukannya Tari Tea Eku ini biasanya akan diiringi oleh alunan alat musik tradisional seperti Gong Gendang. Alunan musik dari Gong Gendang ini biasanya disesuaikan dengan gerakan dalam tarian, sehingga akan menghasilkan gerakan yang harmonis. Musik Gong Gendang ini biasanya dimainkan secara khusus atau yang sering disebut Paka Tea Eko.

Kostum Tari Tea Eku

Dalam pertunjukan tersebut, para penari terlihat cantik dengan busana khas dari Tari Tea Eku. busana tersebut terdiri dari baju yang berwarna hitam atau merah dan kain songket khas dari Nagekeo. Untuk bagian rambut biasanya hanya digelung dan akan diberi hiasan pita sebagai pemanis. Dan sapu tangan yang digunakan sebagai atribut dalam menarinya.

Perkembangan Tari Tea Eku

Dalam perkembangannya, tarian ini masih terus dilestarikan serta dikembangkan oleh beberapa kelompok seniman disana. Berbagai macam variasi juga sering ditambahkan, agar tarian ini terlihat lebih menarik disetiap penampilannya. Selain itu juga tarian Tari Tea Eku tidak hanya ditampilkan diacara pesta adat saja, tetapi juga berbagai acara seperti penyambutan, acara seni dan juga budaya.

Suka artikel berjudul Tari Tea Eku, Tarian Tradisional Dari Daerah Nagekeo, Flores Provinsi NTT, Yuk bagikan ke: