Toja Bobu, Tarian Menyambut Simo Ana Yesus


Toja Bobu, Tarian Menyambut Simo Ana Yesus


Toja Bobu yang didalam bahasa Sikka Provinsi Nusa Tenggara Timur ini artinya adalah tarian topeng. Tarian ini biasanya dipentaskan untuk menyambut para tamu yang sangat dihormati. Salah satu tamu agung yang sangat dihormati dari masyarakat Sikka adalah Simo Ana Yesus (Isa Al-Masih) yang datang disaat Natal.

Sehari setelah melakukan misa Natal, masyarakat dari Sikka ini biasanya menggelar tarian topeng yang bernama Toja Bobu. Tarian ini dimaksudkan sebagai simbol menerima kedatangan dari Simo Ana Yesus dengan hati yang sangat terbuka.

Di Desa Sikka Kabupetan Sikka merupakan salah satu awal lahirnya dari umat Katolik di daerah Nusa Tenggara Timur. Tidak heran jika mayoritas dari penduduk di Sikka, 91 persen memeluk agama Katolik.

Menurut catatan sejarah, lahirnya dari Katolik di Sikka ini dipelopori oleh Raja Sikka yang bernama bernama MOang Lesu Liardira Wa Ngang. Pada abad ke-14, ketika itu Raja bertemu rombongan kapal Portugis, beliau dibaptis oleh seorang pastor dari Portugis. Setelah itu sang raja dibaptis, namanya pun kemudian diubah menjadi Don Alexius Ximenes da Silva.

Setelah kembali ke Sikka, sang Raja membangun sebuah gereja kecil di dekat istananya. Sejak itulah penyebar agama Katolik dari Portugis rajin mengunjungi Sikka. Tarian topeng toja bobu ini merupakan salah satu budaya peninggalan dari bangsa Portugis yang sampai saat ini masih dilestarikan.

Penari toja bobu ini terdiri dari beberapa kelompok penari. Pada bagian paling depan terdapat 2 (dua) penari bobu dengan memakai topeng. Semua para penari bobu ini harus seorang laki-laki. Kemudian pada bagian belakang terdapat 4 (empat) penari perempuan yang berjalan dengan cara mengibas-ngibaskan selendang tenun yang dikalungkan di bagian lehernya.

Pada bagian belakang penari perempuan juga terdapat 2 (dua) penari bobu lagi. Begitu seterusnya, selang-seling antara para penari bobu dan para penari perempuan, lalu ditutup dengan 2 (dua) penari bobu paling belakang.

Selama tarian bobu ini dipentaskan, seorang tetua adat yang disebut dengan mosalaki berjalan maju mundur ditengah barisan para penari untuk membuka jalan. Syair lagu yang dibawakan juga disesuaikan dengan maksud pementasan toja bobu. Kalau toja bobu digunakan untuk menyambut pejabat, maka syairnya akan menyebut nama pejabat. Namun kalau toja bobu ini untuk menyambut Natal, maka syairnya pun tentang lagu-lagu Natal.
Suka artikel berjudul Toja Bobu, Tarian Menyambut Simo Ana Yesus, Yuk bagikan ke: