Tari Ma'Badong, Tarian Tradisional Dari Tana Toraja Sulawesi Selatan

Advertisement

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Tari Ma'Badong, Tarian Tradisional Dari Tana Toraja Sulawesi Selatan

Tari Ma'Badong adalah salah satu tarian tradisional yang berasal dari Tana Toraja, Provinsi Sulawesi Selatan. Tarian ini pada umumnya diadakan diupacara kematian (Rambu Solo) yang dilakukan secara berkelompok, dimana para peserta (pa'badong) akan membentuk sebuah lingkaran dan kemudian saling berpegangan dengan cara mengaitkan jari kelingking.

Para pa'badong biasanya terdiri dari beberapa para pria dan wanita setengah baya ataupun para orang tua dengan pemimpin badong yang biasa disebut dengan Indo Badong (wanita) atau Ambe Badong (pria). Pemimpin badong lalu melantunkan syair (Kadong Badong) atau seperti riwayat hidup dari orang yang telah meninggal dimulai dari lahir hingga meninggal dengan memberikan sebuah kalimat-kalimat syair serta modus nada untuk dinyanyikan oleh semua kelompok para penari sambil berbalas-balasan. Untuk gerakannya pun mempunyai ritmenya tersendiri dalam mengikuti syair dari badong yang dilantunkan.

Pada tarian badong ada beberapa hal yang menjadi suatu keharusan dan sebagai tata baku badong, yang diantaranya adalah seperti para penari badong paling sedikit berjumlah adalah 5 orang, Syair lagu badong yaitu syair yang telah terstruktur dan sesuai dengan ke-4 fungsi ditambahkan dengan riwayat hidup dari orang yang telah meninggal

Tari Ma'badong umumnya dilakukan pada upacara kematian yang dilaksanakan secara besar-besaran dan di lapangan atau tempat terbuka yang biasanya dikelilingi oleh lantang atau Pondok yang dipakai ketika upacara kematian berlangsung. Para peserta badong sendiri biasanya sudah ditentukan dalam melaksanakan tarian badong selama kegiatan berlangsung terutama pada saat menyambut para tamu yang datang. Tarian Ma'badong terkadang akan memakan waktu berjam-jam atau bahkan dapat berlangsung hingga 3 hari 3 malam ditempat pelataran duka secara sambung-menyambung.

Tari Ma'badong hanya dilakukan disaat upacara kematian dan umumnya bersifat sakral, bukan sekedar permainan sehingga tidak akan dilakukan disaat upacara lainnya. Untuk gerak tari ma'badong sendiri biasanya adalah gerakan kepala, tangan, pundak, dan kaki, serta perputarannya tidak mengalami banyak perubahan serta bermacam-macam, namun berupa tata cara yang masih sama dengan yang telah diwariskan secara turun-temurun. Masyarakat Tana Toraja sendiri mempercayai jika ma'badong akan menuntun arwah orang yang sudah meninggal menuju ke alam peristirahatan yang terakhir yakni alam Puya.