Teknik Dan Cara Memainkan Talempong Khas Minangkabau

Advertisement

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Teknik Dan Cara Memainkan Talempong Khas Minangkabau

Talempong merupakan salah satu alat musik tradisional berasal dari kebudayaan masyarakat Minangkabau. Alat musik ini termasuk ke dalam jenis alat musik yang dimainkan dengan cara dipukul pada bagian yang menonjol dengan makai tongkat pemukul. Talempong kerap dipakai di dalam acara-acara yang digelar oleh masyarakat Minangkabau, seperti halnya pesta penyambutan tamu istimewa dan juga acara hajatan pernikahan.

Dahulu alat musik Talempong dimainkan tidak berdasarkan notasi nada tetapi lebih memperioritasan keharmonisan suara atau bunyi yang dihasilkan, hal ini dikarena para pemain Talempong zaman dahulu tidak mengenal sama sekali notasi nada seperti halnya nada "do,re,mi,fa,sol,la,si,do". Tetapi seiring dengan berkembangnya zaman, saat ini para pemain musik Talempong memainkankan talempong memakai notasi nada. Talempong banyak tersebar di daerah Minangkabau, Sumatera Barat. Keberadaan alat musik Talempong di daerah Minangkabau di duga telah ada sejak zaman dahulu. Nah seperti seperti apakah teknik dan cara memainkan alat musik Talempong khas minangkabau? berikut ini penjelasannya.

Cara Memainkan Alat Musik Talempong

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bhawa alat musik talempong ini dimainkan dengan cara dipukul dan tentunya sesuai nada yang diinginkan. Kombinasi antara kecepatan dan juga ketepatan pukulan menjadi kunci didalam menghasilkan nada yang sangat harmonis. Bagian yang harus dipukul yaitu pada bagian tonjolannya. Pukulan tongkat kayu dapat membuat tubuh Talempong tersebut bergetar serta berdengung sampai menghasilkan suara. Irama yang dimainkan biasanya sesuai dengan kebutuhan lagu. Selain dapat dimainkan dalam irama atau tempo lambat, alat musik Talempong juga bisa dimainkan dengan irama atau Tempo yang cepat. Tetapi kecepatan tersebut tentunya tergantung dari kemampuan para pemain musik di dalam mengendalikan ketepatan pukulan.

Tongkat pukul yang dipakai untuk memukul alat musik Talempong umumnya terbuat dari bahan dasar kayu biasa. Bagian ujung tongkat biasanya diberi karet atau dilapisi oleh kain, hal tersebut dilakukan supaya alat musik Talempong tidak cepat rusak dan bunyi atau suara yang dihasilkan akan jernih. Benturan secara langsung antara tongkat kayu dengan alat musik talempong bisa menurunkan kualitas bunyi atau suara dengungan yang dihasilkan, oleh sebab itu tongkat kayu biasanya diberi pelapis seperti halnya dari karet atau kain. Di dalam sebuah acara, umumnya Talempong tidak dimainkan secara sendiri atau tunggal, melainkan akan dimainkan bersamaan dengan alat musik tradisional lainnya, seperti halnya alat musik Akordeon, Saluang dan Serunai.

Teknik Memainkan Talempong

Teknik dalam memainkan alat musik Talempong secara umum terbagi menjadi dua cara, yaitu teknik Tradisional dan juga Teknik Modern.

Teknik Tradisional

Teknik Tradisional
Teknik Tradisional

Di dalam teknik tradisional, para pemukul Talempong umumnya berjumlah lebih dari 3 pemain, dengan masing-masing pemukul memainkan 2 buah alat musik Talempong. Kedua buah talempong ini disusun secara vertikal serta digenggam memakai tangan kiri, sedangkan untuk tangan kanannya bertugas untuk memukul alat musik Talempong memakai tongkat pemukul.

Teknik Modern

Teknik Modern
Teknik Modern

Dalam teknik modern, alat musik talempong akan disusun diatas rak secara horizontal. Para pemain musik memukul alat musik Talempong sesuai bunyi atau nada yang inginkan. Jumlah untuk pemukul Talempong didalam teknik modern ini umumnya hanya 1 orang per-raknya dengan jangkauan nada 1 tangga nada atau lebih.

Notasi yang Dihasilkan Talempong

Notasi yang biasa dihasilkan oleh alat musik Talempong secara keseluruhan tergantung dari jumlah alat musik Talempong yang dipakai. Secara umum, jumlah alat musik Talempong yang dipakai yaitu berkisar antara 8, 16, atau 20 buah disetiap raknya. Talempong dengan 8 Buah akan menghasilkan nada " C,D,E,F,G,A,B,C' ". Untuk alat musik talempong 16 buah akan menghasilkan nada " B, A, G, D#, F#, G#, A#,D, C, D, E, F, G, A, B, C ". Sedangkan untuk talempong dengan 20 Buah akan menghasilkan nada "A#, B, A, G, D#, F#, G#, A#, C’#, E’, C#, C, D, E, F, G, A, B, C’ dan D’ ".

No comments: